12 Tips Untuk Menjaga Kesehatan Bayi Anda Yang Baru Lahir

ids-healthcare

12 Tips Untuk Menjaga Kesehatan Bayi Anda Yang Baru Lahir – Selamat atas tambahan baru Anda ke keluarga! Anda sekarang telah membawa pulang bayi Anda yang baru lahir, dan Anda mungkin khawatir tentang bagaimana menjaga mereka tetap sehat. Apa yang harus Anda lakukan untuk melindungi mereka, mengingat semua kuman, bakteri, dan hal-hal buruk lainnya yang mungkin terpapar pada bayi Anda?

ids-healthcare

12 Tips Untuk Menjaga Kesehatan Bayi Anda Yang Baru Lahir

Berikut adalah beberapa cara untuk menjaga bayi Anda sesehat mungkin.

Mengapa sangat penting untuk menjaga kesehatan bayi Anda yang baru lahir

ids-healthcare – Sistem imunitas bayi Kamu yang terkini lahir sedang bertumbuh, alhasil beliau beresiko lebih besar hadapi komplikasi sungguh- sungguh dampak penyakit. Bakteri serta kuman yang tidak beresiko untuk orang berusia bisa jadi amat sungguh- sungguh untuk bayi, serta bayi yang terkini lahir bisa jadi sakit dengan amat cepat.

Selain itu, bayi yang baru lahir menarik perhatian anggota keluarga, teman, dan bahkan orang asing yang ingin menggendong dan menyentuh bayi Anda. Ini bisa membuat mereka terpapar lebih banyak kuman dan virus daripada yang biasanya mereka alami hanya dengan Anda dan pasangan.

12 strategi untuk menjaga kesehatan bayi Anda yang baru lahir

Strategi-strategi untuk menjaga kesehatan bayi Anda yang baru lahir kemungkinan mencakup beberapa tip yang mungkin sudah Anda ketahui, tetapi bacalah sampai tuntas untuk memastikan Anda tidak melewatkan potensi baru yang mungkin belum pernah Anda dengar sebelumnya.

Baca Juga : Bagaimana Pekerja Sosial Dapat Membantu Selama Pandemi COVID-19

1. Vaksinasi

Ini merujuk pada 2 aspek: vaksinasi buat anak Kamu, serta vaksinasi buat banyak orang di dekat mereka. Bayi terkini lahir cuma hendak menyambut vaksinasi Hepatitis B mereka dikala lahir, serta setelah itu lebihnya pada istirahat selanjutnya sepanjang 4 tahun awal mereka.

Karena itu, adalah ide yang baik untuk memastikan semua orang dewasa – termasuk pengasuh, keluarga, dan teman dan setiap anak di atas usia enam bulan mengikuti jadwal vaksinasi mereka, seperti yang direkomendasikan oleh dokter Anda.

2. Dandani bayi Anda yang baru lahir dengan tepat

Pastikan bayi Anda berpakaian hangat, yang mungkin sedikit lebih hangat daripada pakaian Anda. Namun, berhati-hatilah agar Anda tidak mengenakan terlalu banyak lapisan karena terlalu panas dan berkeringat dapat menyebabkan dehidrasi dan pada gilirannya meningkatkan risiko sakit.

Ini adalah garis yang bagus untuk menyeimbangkan, jadi disarankan agar Anda berbicara dengan dokter anak atau profesional kesehatan medis Anda untuk mendiskusikan berapa banyak lapisan untuk suhu berbeda yang harus Anda gunakan.

3. Anjurkan cuci tangan

Anggota keluarga, teman, dan pengunjung harus didorong untuk mencuci tangan mereka dengan sabun cuci tangan antibakteri yang sesuai sebelum mereka menggendong bayi Anda. Mereka bisa menular atau menyebarkan kuman berbahaya bahkan jika mereka tidak menunjukkan gejala.

4. Menyusui dianjurkan, tetapi bukan satu-satunya pilihan Anda

The World Health Organization merekomendasikan bahwa ASI menjadi makanan utama untuk bayi sampai usia 6 bulan bila memungkinkan. ASI dapat mendukung kesehatan bayi Anda, memberi bayi Anda antibodi ibu dan tingkat kekebalan yang lebih besar.

Namun, menyusui bukanlah pilihan yang tepat, atau bahkan pilihan, bagi banyak ibu. Di mana saja, hingga 86% bayi Australia hingga usia enam bulan mungkin tidak disusui secara eksklusif , melainkan suplemen atau penggantian menggunakan susu formula bayi. Meskipun tidak ada kekurangan perdebatan mengenai pendekatan terbaik untuk susu formula, disarankan agar Anda berbicara dengan dokter Anda tentang apa yang tepat untuk Anda dan anak Anda, serta memastikan bahwa Anda mempertahankan kontak kulit-ke-kulit secara teratur selama masa bayi.

5. Bimbing anak yang lebih besar untuk memiliki praktik kebersihan yang sehat

Ajari anak-anak Anda yang lebih besar dan anak-anak yang berkunjung tentang praktik kebersihan yang sesuai untuk anak baru. Mencuci tangan sebelum menggendong bayi, menutupi batuk dan bersin, dan membuang tisu setelah membersihkan hidung adalah praktik kebersihan dasar untuk memperkuat anak-anak yang lebih besar.

6. Pastikan anak Anda terhidrasi

Waspadai tingkat hidrasi bayi Anda. Hidrasi mendukung kerja selaput lendir dan saluran pernapasan, yang penting untuk kesehatan yang baik. Baik itu dengan ASI, susu formula atau air, jaga agar bayi Anda tetap terhidrasi dengan baik. Mereka harus membasahi setidaknya empat sampai enam popok sehari sebagai aturan umum.

7. Lepaskan alas kaki di dalam rumah

Mintalah semua orang di rumah melepas sepatu mereka sebelum masuk. Sepatu melacak kotoran, racun, dan polusi dari luar, dan bayi yang merangkak bisa berakhir terkena racun di lantai. Bahkan sebelum mereka merangkak, ketika Anda membaringkan mereka untuk tummy time dan bermain maka mereka akan terkena kuman ini, jadi penting untuk menjaga lantai Anda tetap bersih.

8. Kelola area paparan kuman lainnya

Pertimbangkan ke mana bayi Anda pergi. Dari pusat penitipan anak hingga rumah teman, pikirkan cara Anda dapat membatasi paparan kuman pada bayi Anda. Misalnya, Anda dapat menghindari membawa mainan ke pusat penitipan anak, di mana mainan tersebut dapat membawa lebih banyak kuman. Mungkin ide yang baik juga untuk menghindari keramaian dalam dua bulan pertama kehidupan bayi Anda.

Namun, perlu diingat bahwa bayi yang baru lahir bisa terkena pilek sebanyak 10 kali dalam dua tahun pertama kehidupannya. Mencegah bayi Anda bersosialisasi dan bermain karena Anda terlalu khawatir tentang paparan kuman dapat menjadi bumerang, karena beberapa paparan kuman membantu mereka membangun sistem kekebalan yang kuat. Jadi, penting bagi Anda untuk mengambil pendekatan yang seimbang.

9. Periksa pembersih tangan Anda

Menggunakan pembersih tangan dan kemudian menyentuh bayi Anda bisa berarti membuat bayi Anda terpapar alkohol. Misalnya, jika Anda menyentuh tangan atau lengan mereka setelah mengoleskan pembersih tangan, dan mereka kemudian memasukkan tangan ke dalam mulut, mereka akan menelan alkohol. Jadi pikirkan kembali menggunakan tisu atau gel pembersih tangan kecuali Anda yakin tentang bahannya dan seberapa amannya.

10. Periksa ruang untuk bahaya

Tentu saja, pilek, flu, dan kuman bukan satu-satunya cara yang dapat memengaruhi kesehatan bayi Anda yang baru lahir. Segera setelah bayi Anda mulai merangkak dan bergerak, periksa potensi bahaya di sekitar rumah. Cari hal-hal seperti area mereka bisa jatuh (seperti tangga), zona air berbahaya seperti mangkuk hewan peliharaan, barang-barang yang mungkin membuat mereka tersedak, pembersih rumah tangga yang beracun , dll.

11. Hindari penggunaan pelembap yang berlebihan

Humidifier dapat mengurangi efek udara kering yang keras, tetapi jika berlebihan dapat berbahaya bagi bayi Anda. Pastikan pelembab udara Anda dibersihkan dan disterilkan secara teratur. Berhati-hatilah menjalankannya terlalu banyak dapat mendorong pertumbuhan jamur di kamar anak Anda, yang dapat menyebabkan masalah pernapasan.

12. Sikat giginya

Kebersihan gigi yang baik mendukung kesehatan yang baik bahkan pada bayi. Anda harus mulai menyikat gigi bayi Anda segera setelah gigi itu mulai muncul.

Bayi yang baru lahir membutuhkan banyak perawatan dan perhatian di tahun-tahun pertama kehidupannya. Dengan mengambil langkah-langkah ini untuk mengurangi risiko penyakit, Anda dapat membantu bayi Anda menghindari sakit parah pada saat sistem kekebalannya masih berkembang.

Saat Anda menyambut bayi yang baru lahir ke dalam keluarga Anda, penting untuk memiliki perlindungan asuransi kesehatan swasta yang tepat. Itsmyhealth berkomitmen menjaga hal-hal sederhana dan membantu Anda menemukan rencana yang tepat untuk Anda dan keluarga Anda. Jelajahi kebutuhan Anda dan temukan paket asuransi kesehatan terbaik untuk Anda dengan alat Temukan Rencana kami dengan mengklik di sini sekarang .